Ngopi di Starbucks bisa Bayar dengan Bitcoin - Navigasi Berita a -->
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Ngopi di Starbucks bisa Bayar dengan Bitcoin

Kedai kopi Amerika Serikat,Starbucks adalah salah satu perusahaan paling utama yang memeriksa crypto, dan niatnya akhirnya dikonfirmasi minggu ini: Perusahaan telah bekerja sama dengan Microsoft untuk melacak kacang-kacangannya dengan blockchain.

Starbucks kembali diperbincangkan oleh para crypto enthusiasts. Sumber mengatakan bahwa gerai Starbucks di Amerika Serikat mungkin akan menerima BTC sebagai alat pembayaran tahun ini. Dalam hal ini, Starbucks bekerja sama dengan Bakkt, sebuah platform aset digital yang didirikan oleh Intercontinental Exchange (ICE). Starbucks akan menginstal software pembayaran Bakkt di gerainya yang memungkinkan pembeli membayar dengan BTC.

Inilah beberapa alasan mengapa starbucks harus menggunakan sistem blockchain menurut pakar blockchain.

1. Starbucks condong ke arah pendekatan Blockchain sebelum ke Bitcoin

Hubungan Starbucks dengan crypto dapat ditelusuri kembali ke Januari 2018, ketika ketua eksekutif dan mantan CEO Howard Schultz membahas masalah ini selama panggilan pendapatan Q1 2018 perusahaan.

Schultz tampak skeptis tentang bitcoin pada saat itu, mengatakan bahwa itu tidak akan menjadi "mata uang hari ini atau di masa depan." Namun, ketua menyarankan bahwa beberapa cryptocurrency lain mungkin berhasil sebagai gantinya.

"Saya membahas ini karena ketika kita memikirkan masa depan perusahaan kita dan masa depan perilaku konsumen, saya pribadi percaya bahwa akan ada satu atau beberapa mata uang digital tepercaya yang sah dari teknologi blockchain."menurut Schultz
Cryptocurrency itu, tambah Schultz, harus dilegitimasi oleh lingkungan batu bata dan mortir.



2. Langkah crypto pertama: Bakkt, Pembayaran BTC pertama di bisnis Kopi
Pada bulan Agustus 2018, raksasa kopi yang bermarkas di Seattle ini mengungkapkan dirinya sebagai salah satu mitra kunci Bakkt , bersama Microsoft dan konsultan Boston Consulting Group. Bakkt adalah platform aset digital yang dibuat oleh Intercontinental Exchange (ICE), yang diharapkan diluncurkan akhir tahun ini .

Khususnya, menurut siaran pers aslinya , Starbucks tidak hanya akan bekerja dengan Bakkt untuk membuat platformnya, tetapi juga akan menggunakannya untuk menerima pembayaran crypto di kedai-kedainya.

“Sebagai pengecer andalan, Starbucks akan memainkan peran penting dalam mengembangkan aplikasi yang praktis, tepercaya, dan teratur bagi konsumen untuk mengubah aset digital mereka menjadi dolar AS untuk digunakan di Starbucks,” kata Maria Smith, wakil presiden kemitraan dan pembayaran di Starbucks.


Starbucks dan perusahaan terbesar dunia Microsoft image by africachinapresscentre.org
3. Inisiatif Bean-to-cup: Mempersenjatai Petani Kopi dengan blockchain
Minggu ini, publikasi berita teknologi GeekWire melaporkan bahwa Starbucks akan mengimplementasikan raksasa teknologi Microsoft yang baru-baru ini mengumumkan Layanan Azure Blockchain untuk melacak produksi kopi.

Pertama kali diumumkan pada tahun 2018, prakarsa ini disebut "bean to cup." Awalnya, Starbucks menyebutkan bahwa ia mempertimbangkan untuk menggunakan "teknologi penelusuran" untuk sistem pelacakan kopi, tanpa menentukan bahwa itu akan menjadi blockchain.

Sekarang, lebih banyak detail telah diungkapkan. Sistem blockchain bertenaga Azure konon akan memungkinkan pelanggan untuk melacak produksi kopi mereka dan diduga memberi petani kopi dari Rwanda, Kolombia , dan Kosta Rika kebebasan finansial yang lebih besar.

Selain itu, Starbucks mencatat bahwa program percontohan akan menjadi sumber terbuka untuk menyebarluaskan temuan mereka. Proyek-proyek lain yang diumumkan bekerja sama dengan Microsoft termasuk pemesanan drive-thru yang dapat diprediksi dan menghubungkan peralatan yang diaktifkan dengan Internet-of-Things (IoT) di berbagai lokasi warnet.

Dowling dari FairX menyarankan bahwa platform blockchain Microsoft tampaknya lebih bereputasi pada Starbucks daripada Quorum karena akarnya.

"Di perusahaan IT, ada pepatah lama yang mengatakan 'tidak ada yang dipecat karena membeli IBM.' Pada dasarnya, Quorum ditulis dan dikelola oleh JPM, yang merupakan bank dan bukan toko pengembang SW. Jadi, jika saya pelanggan perusahaan, saya akan merasa jauh lebih nyaman dengan versi bermerek Microsoft - bersama dengan struktur dukungan mereka - di atas penawaran JPM, meskipun mereka mungkin perangkat lunak yang sama. JPM tahu itu, dan itulah sebabnya mereka bermitra dengan Microsoft. Itu juga alasan R3 dan IBM melakukan hal yang sama dengan Corda dan Fabric. "


Image by u.today
4. Mengapa Starbucks membutuhkan blockchain
Dowling tidak yakin mengapa Starbucks akan membutuhkan blockchain. Dia menyarankan bahwa itu bisa mewakili cara yang berpotensi efisien untuk melacak petani mana yang mendapatkan biji terbaik sebagai "dipilih" oleh pelanggan, tetapi tidak dapat memikirkan penggunaan kasus nyata lainnya yang dapat dicapai dengan teknologi blockchain secara khusus.

“Sejujurnya, saya menemukan seluruh program, seperti yang dijelaskan di media, sangat membingungkan dan saya tidak yakin masalah apa yang mereka coba selesaikan. Mengapa perlu didesentralisasi? Mengapa program ini - untuk orang-orang yang memilih kacang, memerlukan aplikasi kunci publik / pribadi dan database terdistribusi?" imbuhnya
“Program IBM Food Trust bekerja dengan Walmart dan produsen makanan utama lainnya untuk melacak produksi makanan untuk membantu membendung penyakit yang disebabkan oleh makanan. Starbucks menangani masalah serupa tetapi karena alasan yang berbeda. Sementara keamanan pangan bukanlah penyebab utama, Starbucks ingin memberi pelanggan kesempatan untuk melacak di mana kopi yang mereka konsumsi diproduksi. Setiap orang yang bahkan konsumen kopi biasa telah mendengar istilah 'perdagangan adil' cukup sering digunakan. Konsep perdagangan yang adil telah mendapatkan perhatian yang signifikan selama beberapa tahun terakhir di sejumlah industri, dengan kopi menjadi salah satu, jika bukan industri terbesar yang berfokus pada perdagangan yang adil. Melalui inisiatif 'bean-to-cup' yang menggunakan blockchain, pelanggan akan dapat secara pribadi memverifikasi dari mana kopi mereka berasal dan menunjukkan produsen tertentu yang memproduksi kopi secara berkelanjutan dan adil, serta mereka yang membuat kopi luar biasa. Pelanggan yang minum Starbucks saat ini tidak tahu sama sekali siapa yang memproduksi kopi yang mereka konsumsi, dan hanya dapat mengandalkan stiker untuk 'memverifikasi' bahwa kopi adalah perdagangan yang adil. Intinya, Starbucks sedang mencari cara untuk memberikan akuntabilitas yang lebih besar dan itu dapat dicapai dengan solusi blockchain perusahaan.

Namun, peneliti blockchain menambahkan bahwa bahkan database terpusat dapat menciptakan peluang baru dalam industri kopi, mengingat "keadaan di mana sistem warisan saat ini." Shani juga menekankan bahwa baik arsitektur yang tepat dari solusi maupun model kepercayaan belum diungkapkan oleh Startbucks pada saat ini.

Peluang keuangan potensial bagi petani kopi yang disebutkan dalam siaran pers dan laporan GeekTimes juga agak tidak jelas.

"Satu-satunya hal yang dapat saya pikirkan di sini adalah ada komponen kereta pembayaran yang mengurangi biaya transaksi lintas batas," kata Dowling kepada Cointelegraph. “Meskipun mereka tidak menyebutkan itu. Atau ada semacam 'koin kacang' yang didapat petani, dan mereka menebusnya dengan fiat? Jika itu masalahnya, mengapa blockchain? ”
Mengingat bahwa manfaat utama dari inisiatif “bean-to-cup” adalah dapat memberikan peningkatan transparansi kepada petani dan sejumlah besar data baru.
close