Warren Buffett sekarang bertaruh US$ 29 miliar - Navigasi Berita a -->
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Warren Buffett sekarang bertaruh US$ 29 miliar

Ada beberapa saham bank dalam portofolio Berkshire Hathaway (NYSE: BRK-A) (NYSE: BRK-B), dan sebagian besar dipilih oleh Warren Buffett sendiri. Pada akhir kuartal pertama, Berkshire memiliki saham 10 bank yang berbeda, dan posisi-posisi ini memiliki nilai pasar saat ini lebih dari US$ 91 miliar. atau setara Rp 1.274 triliun (kurs Rp 14.000).

"Namun, kami baru mengetahui bahwa Buffett dan timnya telah menambahkan lebih banyak lagi ke investasi saham bank terbesar perusahaan, Bank of America (NYSE: BAC). Bahkan, pembelian saham Bank of America terbaru Berkshire mendorong saham melewati ambang kepemilikan 10%. Inilah mengapa itu masalah besar," tulis Matthew Frankel, CFP, The Motley Fool, Sabtu (27/7) seperti dilansir finance.yahoo.com.

Dalam pengajuan SEC baru-baru ini, Matthew mengatakan, Bank of America mengungkapkan bahwa Berkshire Hathaway memiliki 950 juta saham bank. Ini secara signifikan lebih tinggi dari sekitar 896,2 juta saham yang dimilikinya pada akhir kuartal pertama.

Pada harga saham saat ini, tambahan 53,8 juta saham yang dibeli Berkshire berarti tambahan US$ 1,64 miliar yang diinvestasikan dan menjadi investasi saham bank terbesar Berkshire Hathaway.


Saham Berkshire Bank of America sekarang bernilai sekitar US$ 29 miliar atau setara Rp 406 triliun, masih jauh di belakang raksasa teknologi Apple, investasi terbesar Berkshire dengan nilai pasar US$ 51,7 miliar atau setara Rp 723,8 triliun, tetapi posisi kedua di depan Coca-Cola, investasi US$ 21,2 miliar atau setara Rp 296,8 triliun.


Itulah mengapa ini sangat penting. Berkat kombinasi peningkatan investasi Berkshire dan pembelian kembali saham agresif Bank of America, Berkshire Hathaway sekarang memiliki 10,4% dari saham beredar bank.

Tingkat kepemilikan 10% cukup signifikan, terutama ketika menyangkut bank. Di masa lalu, Buffett secara aktif menghindari memiliki lebih dari 10% dari sebagian besar saham banknya - bahkan menjual sejumlah besar saham Wells Fargo untuk tetap di bawah ambang batas ini.

Tanpa terlalu jauh ke dalam implikasi memiliki lebih dari 10% dari sebuah bank, intinya adalah bahwa kesediaan Buffett untuk berurusan dengan sakit kepala peraturan tambahan untuk memiliki bagian yang lebih besar dari Bank of America menunjukkan kepercayaan ekstrim pada saham.

Mengapa Buffett begitu percaya diri di Bank of America?

Melihat hasil Bank of America baru-baru ini menunjukkan mengapa Buffett mungkin sangat ingin berinvestasi. Untuk satu hal, Bank of America melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk tumbuh daripada bank-bank besar lainnya.

Portofolio pinjaman dan deposito Bank of America tumbuh masing-masing sebesar 4% dan 6%, pada kuartal kedua tahun 2019 secara tahun-ke-tahun. Pertumbuhan pinjaman tertinggi kedua di antara bank-bank "empat besar" AS hanya 2%.


Selain itu, Bank of America telah melakukan pekerjaan yang fantastis untuk meningkatkan efisiensi dan terus meningkatkan profitabilitasnya. Tingkat pengembalian modal (ROE) 11,6% dan pengembalian aset (ROA) 1,23% akan tampak menggelikan hanya beberapa tahun yang lalu.


Dari sudut pandang nilai-investor, Bank of America terlihat seperti tawar-menawar. Hanya 1,15 kali nilai buku dan 10,8 kali pendapatan trailing 12-bulan, Bank of America berkinerja baik dan terus membaik, tetapi perbaikannya belum tercermin dalam harga saham.

Apakah Buffett juga membeli saham bank lain?

Untuk menjadi jelas, satu-satunya alasan kita tahu tentang investasi Bank of America terbaru Berkshire adalah karena hal itu menyebabkan ambang kepemilikan 10% terlampaui.

Dalam kuartal terakhir, Berkshire telah menambah beberapa investasi saham banknya, termasuk JPMorgan Chase dan Goldman Sachs, hanya untuk menyebut pasangan.