Makalah Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS) - Navigasi Berita a -->
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Makalah Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS)


Makalah Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS)

BAB I
PENDAHULUAN


A.    Latar Belakang

Istilah organisasi sering kita dengar bahkan dari tingkat sekolah menengah pertama (SMP) sudah di kenalkan dengan organisasi OSIS bahkan di kehidupan bermasyarakat semacam arisan ibu-ibu, suatu organisasi pasti banyak memiliki visi dan misi. dan berbeda-beda dengan setiap organisasi lainnya karena setiap organisasi memiliki tujuan masing. dari beberapa artikel yang saya baca dapat disimpulkan pengertian organisasi adalah : organisasi merupakan suatu system atau perkumpulan yang disusun dalam kelompok, untuk bekerja sama mencapai suatu tujuan bersama.
Dewasa ini banyak bentuk organisasi di masyarakat, misalnya negara, partai politik, perkumpulan masyarakat, bahkan bentuk organisasi yang paling kecil yaitu keluarga dan lain sebagainya. Kata organisasi mempunyai dua pengertian umum, yaitu sebagai suatu lembaga atau fungsional, seperti perguruan tinggi, rumah sakit, perwakilan pemerintah, perwakilan dagang, perkumpulan olah raga dan lain sebagainya, lainnya sebagai proses pengorganisasian pengalokasian dan penugasan para anggotanya untuk mencapai tujuan yang efektif.
Dalam makalah ini penulis akan membahasa mengenai organisasi OSIS di sekolah.

B.    Rumusan Masalah

1.    Apa pengertian Organisasi OSIS
2.    Bagaimana sejarah berdirinya OSIS
3.    Apa fungsi Organisasi OSIS
4.    Apa tujuan OSIS
5.    Apa saja perangkat yang ada dalam organisasi OPSIS

C.    Tujuan Penulisan

1.    Mengetahui pengertian OSIS
2.    Mengetahui sejarah beridirinya OSIS
3.    Mengetahui fungsi OSIS
4.    Mengetahui tujuan OSIS
5.    Mengetahui perangkat organisasi OSIS








BAB II
PEMBAHASAN

A.    Pengertian OSIS

Organisasi Siswa Intra Sekolah (disingkat OSIS) adalah suatu organisasi yang berada di tingkat sekolah di Indonesia yang dimulai dari Sekolah Menengah yaitu Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Sekolah Menengah Atas (SMA). OSIS diurus dan dikelola oleh murid-murid yang terpilih untuk menjadi pengurus OSIS. Biasanya organisasi ini memiliki seorang pembimbing dari guru yang dipilih oleh pihak sekolah.
Anggota OSIS adalah seluruh siswa yang berada pada satu sekolah tempat OSIS itu berada. Seluruh anggota OSIS berhak untuk memilih calonnya untuk kemudian menjadi pengurus OSIS.

B.    Sejarah Berdirinya OSIS

Sebelum lahirnya OSIS, di sekolah-sekolah tingkat SLTP dan SLTA terdapat organisasi yang bebagai macam corak bentuknya. Ada organisasi siswa yang hanya dibentuk bersifat intern sekolah itu sendiri, dan ada pula organisasi siswa yang dibentuk oleh organisasi siswa di luar sekolah. Organisasi siswa yang dibentuk dan mempunyai hubungan dengan organisasi siswa dari luar sekolah, sebagian ada yang mengarah pada hal-hal bersifat politis, sehingga kegiatan organisasi siswa tersebut dikendalikan dari luar sekolah sebagai tempat diselenggarakannya proses belajar mengajar.

Akibat dari keadaan yang demikian itu, maka timbullah loyalitas ganda, disatu pihak harus melaksanakan peraturan yang dibuat Kepala Sekolah, sedang dipihak lain harus tunduk kepada organisasi siswa yang dikendalikan di luar sekolah.

Dapat dibayangkan berapa banyak macam organisasi siswa yang tumbuh dan berkembang pada saat itu, dan bukan tidak mungkin organisasi siswa tersebut dapat dimanfaatkan untu kepentingan organisasi di luar sekolah.

Itu sebabnya pada tahun 1970 sampai dengan tahun 1972, beberapa pimpinan organisasi siswa yang sadar akan maksud dan tujuan belajar di sekolah, ingin menghindari bahaya perpecahan di antara para siswa intra sekolah di sekolah masing-masing, setelah mendapat arahan dari pimpinan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Pembinaan dan pengembangan generasi muda diarahkan untuk mempersiapkan kader penerus perjuangan bangsa dan pembangunan nasional dengan memberikan bekal keterampilan, kepemimpinan, kesegaran jasmani, daya kreasi, patriotisme, idealisme, kepribadian dan budi pekerti luhur.

Oleh karena itu pembanguan wadah pembinaan generasi muda di lingkungan sekolah yang diterapkan melalui Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS) perlu ditata secara terarah dan teratur.
Betapa besar perhatian dan usaha pemerintah dalam membina kehidupan para siswa, maka ditetapkan OSIS sebagai salah satu jalur pembinaan kesiswaan secara nasional.

Jalur tersebut terkenal dengan nama “Empat Jalut Pembinaan Kesiswaan”, yaitu :
a.    Organisasi Kesiswaan
b.    Latihan Kepemimpinan
c.    Kegiatan Ekstrakurikuler
d.    Kegiatan wawasan Wiyatamandala
Dengan dilandasi latar belakang sejarah lahirnya OSIS dan berbagai situasi, OSIS dibentuk dengan tujuan pokok : Menghimpun ide, pemikiran, bakat, kreativitas, serta minat para siswa ke dalam salah satu wadah yang bebas dari berbagai macam pengaruh negative dari luar sekolah. Mendorong sikap, jiwa dan semangat kasatuan dan persatuan di antara para siswa, sehingga timbul satu kebanggaan untuk mendukung peran sekolah sebagai tempat terselenggaranya proses belajar mengajar. Sebagai tempat dan sarana untk berkomunikasi, menyampaikan pemikiran, dan gagasan dalam usaha untuk mematangkan kemampuan berfikir, wawasan, dan pengambilan keputusan.

C.    Fungsi Organisasi OSIS

Salah satu ciri pokok suatu organisasi ialah memiliki berbagai macam fungsi. Demikian pula OSIS sebagai suatu organisasi memiliki pula beberapa fungsi dalam mencapai tujuan. Sebagai salah satu jalur dari pembinaan kesiswaan,fungsi OSIS adalah :
    Sebagai Wadah
Organisasi Siswa Intra Sekolah merupakan satu-satunya wadah kegiatan para siswa di sekolah bersama dengan jalur pembinaan yang lain untuk mendukung tercapainya pembinaan kesiswaan.
    Sebagai Motivator
Motivator adalah perangsang yang menyebabkan lahirnya keinginan dan semangat para siswa untuk berbuat dan melakukan kegiatan bersama dalam mencapai tujuan.
    Sebagai Preventif
Apabila fungsi yang bersifat intelek dalam arti secara internal OSIS dapat menggerakkan sumber daya yang ada dan secara eksternal OSIS mampu beradaptasi dengan lingkungan, seperti menyelesaikan persoalan perilaku menyimpang siswa dan sebagainya. Dengan demikian secara prepentif OSIS ikut mengamankan sekolah dari segala ancaman dari luar maupun dari dalam sekolah. Fungsi preventif OSIS akan terwujud apabila fungsi OSIS sebagai pendorong lebih dahulu harus dapat diwujudkan.

D.    Tujuan OSIS

Setiap organisasi selalu memiliki tujuan yang ingin dicapai, begitu pula dengan OSIS ada beberapa tujuan yang ingin dicapai, antara lain :
    Meningkatkan generasi penerus yang beriman dan bertaqwa
    Memahami, menghargai lingkungan hidup dan nilai-nilai moral dalam mengambil keputusan yang tepat
    Membangun landasan kepribadian yang kuat dan menghargai HAM dalam kontek kemajuan budaya bangsa
    Membangun, mengembangkan wawasan kebangsaan dan rasa cinta tanah air dalam era globalisasi
    Memperdalam sikap sportif, jujur, disiplin, bertanggung jawab, dan kerjasama secara mandiri, berpikir logis dan demokratis
    Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan serta menghargai karya artistic, budaya dan intelektual
    Meningkatkan kesehatan jasmani dan rohani memantapkan kehidupan bermasyarakat,berbangsa dan bernegara.

E.    Perangkat OSIS

1.    Pembina OSIS

Pembina OSIS terdiri dari:
    Kepala Sekolah, sebagai Ketua
    Wakil Kepala Sekolah, sebagai Wakil Ketua
    Guru, sebagai anggota, sedikitnya 5 (lima) orang dan bergantian setiap tahun pelajaran
Tugas dari Pembina OSIS:
    Bertanggung jawab atas seluruh pengelolaan, pembinaan, dan pengembangan OSIS di sekolahnya.
    Memberikan nasihat kepada perwakilan kelas dan pengurus.
    Mengesahkan keanggotaan perwakilan kelas dengan Surat Keputusan Kepala Sekolah.
    Mengesahkan dan melantik pengurus OSIS dengan Surat Keputusan Kepala Sekolah.
    Mengarahkan penyusunan Anggaran Rumah Tangga dan program kerja OSIS.
    Menghadiri rapat-rapat OSIS.
    Mengadakan evaluasi terhadap pelaksanaan tugas OSIS.

2.    Perwakilan Kelas

Terdiri atas 2 (dua) orang dari setiap kelas, tugas:
    Mewakili kelasnya dalam rapat perwakilan kelas.
    Mengajukan usul kegiatan untuk dijadikan program kerja OSIS.
    Mengajukan calon pengurus OSIS berdasarkan hasil rapat kelas.
    Memilih pengurus OSIS dari daftar calon yang telah disiapkan.
    Menilai laporan pertanggung jawaban pengurus OSIS pada akhir tahun jabatannya.
    Mempertanggung jawabkan segala tugas kepada Kepala Sekolah selaku Ketua Pembina.
    Bersama- sama pengurus menyusun Anggaran Rumah Tangga.

3.    Pengurus OSIS

Kewajiban Pengurus
    Menyusun dan melaksanakan program kerja sesuai dengan Anggran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga OSIS
    Selalu menjunjung tinggi nama baik, kehormatan, dan martabat sekolahnya
    Kepemimpinan pengurus OSIS bersifat kolektif
    Menyampaikan laporan pertanggung jawaban kepada Pembina OSIS dan tembusannya kepada Perwakilan Kelas pada akhir masa jabatannya
    Selalu berkonsultasi dengan Pembina
Struktur dan Rincian Tugas Pengurus
    Ketua, tugas:
1.    Memimpin organisasi dengan baik dan bijaksana
2.    Mengkoordinasikan semua aparat kepengurusan
3.    Menetapkan kebijaksanaan yang telah dipersiapkan dan direncanakan oleh aparat kepengurusan
4.    Memimpin rapat
5.    Menetapkan kebijaksanaan dan mengambil keputusan berdasarkan musyawarah dan mufakat
6.    Setiap saat mengevaluasi kegiatan aparat kepengurusan
    Wakil Ketua, tugas:
1.    Bersama-sama ketua menetapkan kebijaksanaan
2.    Memberikan saran kepada ketua dalam rangka mengambil keputusan
3.    Menggantikan ketua jika berhalangan
4.    Membantu ketua dalam melaksanakan tugasnya
5.    Bertanggung jawab kepada ketua
6.    Wakil ketua bersama dengan wakil sekretaris mengkoordinasikan seksi-seksi
    Sekretaris, tugas:
1.    Memberikan saran kepada ketua dalam rangka mengambil keputusan
2.    Mendampingi ketua dalam memimpin setiap rapat
3.    Menyiarkan, mendistribusikan dan menyimpan surat serta arsip yang berhubungan dengan pelaksanaan kegiatan
4.    Menyiapkan laporan, surat, hasil rapat dan evaluasi kegiatan
5.    Bersama ketua menandatangani setiap surat
6.    Bertanggung jawab atas tertib administrasi organisasi
7.    Bertindak sebagai notulis dalam rapat, atau diserahkan kepada wakil sekretaris
    Bendahara, tugas:
1.    Bertanggung jawab dan mengetahui segala pemasukan pengeluaran uang/biaya yang diperlukan
2.    Membuat tanda bukti kwitansi setiap pemasukan pengeluaran uang untu pertanggung jawaban
3.    Bertanggung jawab atas inventaris dan perbendaharaan
4.    Menyampaikan laporan keuangan secara berkala
    Ketua Seksi, tugas:
1.    Bertanggung jawab atas seluruh kegiatan seksi yang menjadi tanggung jawabnya
2.    Melaksanakan kegiatan seksi yang diprogramkan
3.    Memimpin rapat seksi
4.    Menetapkan kebijaksanaan seksi dan mengambil keputusan berdasarkan musyawarah dan mufakat
5.    Menyampaikan laporan, pertanggung jawaban pelaksanaan kegiatan seksi kepada Ketua melalui Koordinator








BAB III
PENUTUP

A.    Kesimpulan

Organisasi Siswa Intra Sekolah (disingkat OSIS) adalah suatu organisasi yang berada di tingkat sekolah di Indonesia yang dimulai dari Sekolah Menengah yaitu Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Sekolah Menengah Atas (SMA). OSIS diurus dan dikelola oleh murid-murid yang terpilih untuk menjadi pengurus OSIS. Biasanya organisasi ini memiliki seorang pembimbing dari guru yang dipilih oleh pihak sekolah.
Organisasi intra sekolah adalah merupakan wadah atau area tempat bagi siswa. Yaitu sebagai calon-calon anggota masyarakat maupun calon warga Negara. Dengan memperhatikan kondisi sekolah dan masyarakat dewasa ini yang umumnya masih dalam taraf perkembangan.

close