Pemilik bukalapak Buka-bukaan Soal PHK Karyawan Bukalapak - Navigasi Berita a -->
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pemilik bukalapak Buka-bukaan Soal PHK Karyawan Bukalapak

Bukalapak melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) kepada para karyawannya. Sang CEO Achmad Zaky buka suara mengenai keputusan ini.

“Bukalapak ingin menjadi e-commerce unicorn pertama yang meraih BEP (break even point) atau bahkan keuntungan dalam waktu dekat,” demikian keterangan Zaky, Rabu (11/9).

Dijelaskan Zaky, PHK dilakukan setelah mempertimbangkan pendapatan Bukalapak sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi (EBITDA/earnings before interest, taxes, depreciation and amortization) baik.

“Pada saat ini kami sudah memiliki modal yang cukup dari para pemegang saham untuk meraih EBITDA positif, tentunya apabila semua rencana kami berjalan lancar tanpa halangan,” jelasnya.

Zaky mengungkapkan, hingga saat ini, Bukalapak adalah unicorn terakhir Indonesia yang jumlah sahamnya dimiliki secara signifikan oleh investor domestik Indonesia. Alumni ITB ini pun tetap bakal berikhtiar seperti itu, mempertahankan kepemilikan saham mayoritas lokal.

“Kami berupaya keras untuk menjaga kepercayaan itu agar kontribusi kami nyata untuk pergerakan ekonomi di level usaha kecil,” tutupnya.

Sebelumnya, Bukalapak melakukan PHK sejumlah karyawan di berbagai divisi. Secara total, disebutkan Bukalapak jumlah karyawannya saat ini adalah sekitar 2.500 orang.

“Sebagai perusahaan dengan jumlah karyawan total 2.500-an, kami menata diri secara terbatas dan selektif untuk bisa mewujudkan visi kami sebagai sustainable e-commerce,” kata juru bicara Bukalapak soal PHK.

Tidak disebutkan berapa jumlah karyawan yang kena PHK sehingga jumlah karyawan terkini Bukalapak belum jelas. Bukalapak sebelumnya menyatakan sedang melakukan penataan internal dalam bentuk restrukturisasi, rasionalisasi, dan rekrutmen secara terfokus untuk mendukung implementasi strategi bisnisnya.