ALUR CERITA Final Fantasy IX CHAPTER 1 - Navigasi Berita a -->
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

ALUR CERITA Final Fantasy IX CHAPTER 1

Final Fantasy IX

Semua cerita dimulai dari Ratu Brahne yang dilahir pada Oktober 1760. Ayahnya meninggal dalam pertempuran ketika dia berusia sepuluh tahun. Dia menikah ketika dia berusia enam belas tahun dan dimahkotai sebagai ratu Alexandria. Dia memerintah Alexandria dengan damai selama bertahun-tahun dan ketika dia berusia 23 tahun ibunya meninggal.  Setahun kemudian dia melahirkan seorang anak perempuan. Pada 1789, ketika dia berusia 29 tahun, Brahne menjadikan Adelbert Steiner kapten Knights of Pluto setelah dia mengalahkan Beatrix dalam pertarungan pedang. Setahun kemudian, putri Brahne meninggal.

Sebuah perahu kecil terpaut ditemukan bersama seorang gadis berusia 6 tahun yang bertanduk di dahinya. Tanduk gadis itu dilepas dan dia dijadikan putri "pengganti", melihat dia mirip dengan Putri Garnet yang baru saja meninggal. Gadis itu diberi tahu namanya Garnet dan pasangan kerajaan itu adalah orang tuanya. Setelah kehilangan sebagian besar ingatannya, gadis itu menerima ini sebagai kebenaran.

Empat tahun kemudian pada 1794 Suami Brahne meninggal, dan pada tahun-tahun mendatang Garnet akan melihat perubahan perilaku Brahne. Seorang pria bernama Kuja telah meyakinkannya untuk menaklukkan negara-negara tetangga Lindblum dan Burmecia, menggunakan pasukan penyihir hitam yang diciptakan dari Kabut yang menutupi benua.

Kuja mengatakan kepada Brahne bahwa Garnet memiliki kekuatan untuk memanggil eidolons, binatang ajaib legenda kekuasaan tak terbayangkan, mendorong keserakahan nya. Eidolonnya tidak dapat dimanfaatkan sampai Garnet berusia enam belas, Garnet sendiri tetap tidak menyadari warisannya sebagai Summoner.

Pusaka kerajaan, sebuah pecahan kristal berharga, adalah sepotong permata memanggil yang, menurut Kuja, bisa memanggil sebuah eidolon tangguh. Permata telah dibagi lama dengan pecahan yang didistribusikan di antara kerajaan benua, dan dengan demikian Brahne plot untuk mencuri semua pecahan untuk dirinya sendiri. Dalam kerahasiaan maksimal pabrik manufaktur didirikan di Dali untuk menghasilkan hidup boneka hitam penyihir, automaton berjiwa yang dapat memegang sihir hitam kuat, untuk menciptakan tentara magis yang secara membabi buta mengikuti perintah Ratu.

Ratu Brahne Raza Alexandros XVI dari Kerajaan Aleksandria nafsu untuk kekuasaan, dan berusaha untuk meningkatkan domainnya dengan menaklukkan wilayah sekitarnya. Bupati Cid dari Lindblum khawatir bagaimana hal ini akan berdampak putri Garnet, dan mengirimkan Rombongan teater Tantalus untuk menculiknya.

Pada ulang tahun ke-16 Garnet pada tanggal 15 Januari 1800, Tantalus Theater tiba di Aleksandria untuk melakukan drama favorit Garnet, aku ingin menjadi Canary Anda. Meskipun perayaan dia tampak suram, tapi Brahne sepenuhnya menikmati pertunjukan, setidaknya sampai terungkap aktor bersekongkol untuk menculik Garnet.
Blank dan sesama anggota Tantalus melawan baku sebagai pelatihan untuk misi mereka untuk menculik Putri Garnet dalam Drama yang di adakan di Alexandria. Drama ini menjadi hadiah untuk ulang tahun keenam belas putri Garnet, tetapi selama pertarungan pedang bertahap dengan Zidane, kedua berhasil menyelinap ke dalam Kastil Alexandria di mana Blank menyamar sebagai ksatria Pluto.

Di sisilain Putri garnet  menginginkan untuk melarikan diri dari ibunya yang jahat dan rela pergi menaiki kapal teater.

Selama operasi itu Vivi yang seorang black mage, dan Adelbert Steiner yang seorang Kapten ksatria kerajaan Pluto, menjadi terlibat. Meskipun peristiwa tidak berjalan seperti yang direncanakan, Zidane berhasil menemui putri garnet, di mana dia meminta agar Zidane menculiknya.dan meraka menyetujuinya, Zidane, Cinna, dan blank menyamar menghindari Steiner gigih mengejar mereka akhinya mereka berhasil memancingnya ke panggung, di mana Garnet improvisasi menjadi putri Cornelia, dan Steiner tanpa sengaja memainkan peran Pangeran Schneider.


 Ketika Vivi dikejar ke panggung oleh penjaga dan sengaja membakar jubah Garnet dalam upaya untuk mengusir mereka, tipu muslihat mereka terungkap, dan Ratu Brahne marah.

Ketika serangan Steiner gagal menghalangi mereka untuk menculik putri garnet, Penjaga kastil menembaki mereka dengan Sebuah bom meledak di Airship mereka,  sehingga membuat  jangkar Airship  mereka terlepas akhirnya airship mereka dapat  terbang bebas

Sang putri dibawa pergi di kapal teater sementara mengenakan liontin kerajaan yang merupakan benda pusaka Alexandria Ratu Brahne marah mendengar Garnet melarikan diri dengan membawa leontin kristal pusaka kerajaan, dan mengirimkan Black Waltzes untuk mengambilnya.Black Waltzes adalah variasi kuat dari Black Mage, untuk membawa kembali kedua nya Garnet dan liontin. Selama mereka melarikan diri dengan kapal teater  itu ditembak jatuh ke the evil forest.

Anggota Tantalus memadamkan api dengan apa pun yang dapat mereka gunakan dari kapal.di sisi lain Steiner dan Vivi beristirahat di kapal sebelum mencoba untuk menyelamatkan putri Garnet.

Setelah kapal jatuh ke evil forest putri garnet terpisah dengan mereka jatuh di sisi lain dari hutan yang jauh dari kelompok teater. zidane yang mengetahuinya ingin menemukan putri garnet yang hilang, tapi baku, pemimpin teater Tantalus melarang  Zidane mencari putri garnet ke dalam hutan. Tanpa persetujuan baku zidane tetap ingin masuk ke dalam hutan untuk menemukan putri garnet .ditengah jalan zidane bertemu Vivi dan Steiner yang ingin bergabung dengan Zidane dalam menyelamatkan Garnet di dalam hutan .

Disisi lain baku mengetahui zidane pergi kedalam hutan ia pun memerintahkan agar Blank mengikuti mereka.

 akhirnya zidane stainer dan vivi berjalan kedalam hutan menemukan putri garnet akan di santap  oleh tanaman karnivora di hutan.

mereka dapat mengalahkan tanaman karnivora itu karena di bantu oleh Blank yang tiba tepat pada waktunya untuk menyelamatkan Garnet, ternyata tanaman karnivora itu merupakan bagian tubuh  evil forest  .

evil forest pun mulai menyerang dengan tanaman hidup yang berbentuk laba-laba. Selama pelarian, Blank tertangkap oleh laba-laba tanaman ketika mencoba untuk melindungi Zidane dan yang lainnya

blank pun membatu bersama dengan hutan, tetapi sebelum ia menjadi batu blank melemparkan Zidane peta benua.

dan akhirnya mereka mampu melarikan diri dari hutan, meninggalkan teater Tantalus di belakang. Ketika monster dikalahkan, airship teater itu diduga membatu bersama hutan itu

Petualangan hutan evil forest pun berakhir  dengan di penuhi oleh kabut. Kabut ini adalah zat jahat yang pengaruhnya mengeras hati orang dan membuat hewan biasa menjadi monster ganas. Ini mencakup hilir dari benua berkabut dan dengan demikian sebagian besar kerajaan memilih untuk membangun kerajaan mereka di dataran tinggi di atasnya.

Zidane, Garnet, Vivi, dan Steiner melakukan perjalanan melalui gua es untuk mencapai puncak Mist Continent untuk menemukan jalan di atas kabut. Di sepanjang jalan, Vivi menggunakan sihir untuk mencairkan es, tetapi ketika mereka mendekati ujung gua, tiba-tiba mereka diserang Mantra tidur. Zidane bangun setelah mendengar suara Bel dan menyelidiki daerah tersebut. Dia dihadapkan oleh Black Waltz 1, ternyata black waltz 1 ini menyerang mereka denga mantra tidurBlack Waltz 1, yang kemudian memanggil Sealion. Keduanya kemudian harus dikalahkan untuk memenangkan pertempuran. Dalam pertempuran ini, Zidane harus bertarung sendirian.

Serangan Sealion tergantung pada warna permata di dadanya, yang berubah karena kesehatannya habis. Ketika biru, menggunakan Wing atau Blizzard, ketika kuning, menggunakan Blizzara, dan ketika merah, menggunakan tsunami. Sulit untuk membunuh Sealion sementara Black Waltz masih hidup, sebagai Black Waltz akan terus sembuh segera setelah rusak. Haruskah itu mati, Black Waltz akan memanggil satu sama lain. Oleh karena itu pemain harus mengambil Black Waltz sebagai prioritas pertama..

Setelah mengalahkan black waltz, Zidane membangunkan vivi garnet dan stainer, tidak menyadari bahwa Zorn dan Thorn memata-matai mereka dari bagian atas gua Zidane memberitahu Garnet bahwa dia tidak dapat pergi berkeliaran sebagai seorang putri. Garnet memberi dirinya identitas baru,  "Dagger ", yang mana diambil dari nama senjatanya  Zidane, dan zidane  mengajari garnet atau degger sekarang  bagaimana untuk bertindak dan berbicara santai layaknya orang biasa,stainer sedikit kesal dengan tindakan zidane yang mengajarkan hal-hal yang tidak seharusnya dilakukan tuan putri.

Zidane, Steiner, Garnet, dan Vivi tiba di Dali sebuah desa pertanian  untuk beristirahat dan mencari cara untuk melakukan perjalanan ke Lindblum. Mereka menginap semalam di penginapan, tapi pemilik penginapan melihat Vivi, mirip dalam penampilan dengan black mage yang mereka  produksi.

Keesokan harinya, Garnet dan Vivi menjelajahi kota ini, dan Steiner mencoba menemukan cara untuk kembali ke Aleksandria. Garnet mencoba untuk berbaur dengan penduduk desa sebagai  "Dagger ", seorang gadis biasa, sementara Vivi menjadi terpesona dengan kincir angin. Zidane berbicara kepada mereka, dan kembali ke penginapan. Ketika Vivi tidak kembali, Zidane dan Garnet pergi mencarinya. Mereka mendengar dia menangis, dan menemukan pintu masuk rahasia ke dasar di bawah kincir angin. Garnet melihat sebuah simbol, yang ia lihat di Kastil Alexandria dalam peti, dan menjadi curiga. Mereka menyadari Vivi diculik dan mereka pun pergi untuk menyelamatkannya akhirnya berhasil menyelamatkan vivi mereka menemukan mesin yang memproduksi black mage, yang membuat Vivi sedih. Mereka menyadari bahwa penduduk desa yang mereka singgahi ini lah yang membuat black mage  dengan cara memasukan mist/kabut pada setiap boneka black mage untuk tenaga sihir setiap black mage

 Steiner takut penduduk desa dan menghentikan mereka dari pemuatan kapal. Mereka berempat diserang oleh Black Waltz 2 dan setelah mengalahkan black waltz 2, kelompok itu memutuskan untuk naik ke airship kargo, Steiner berharap untuk kembali ke Aleksandria sementara Zidane berencana untuk pergi ke Lindblum.

Mereka melihat Kapal kargo digunakan untuk mengangkut black  Mages ketika selesai dibuat dari Dali ke Aleksandria. Steiner, yang ingin kembali ke Aleksandria dengan putri Garnet, stainer mengatakan pada putri garnet dan yang lain kapal akan ke Lindblum dalam usahanya untuk membujuk putrid naik ke kapal . Zidane, Vivi, Steiner, dan Garnet naik di atas airship,walaupun Zidane tahu Steiner berbohong, ia berencana mengambil kendali airship di mana Garnet ingin pergi ke lindblum. Steiner dan yang lain berhasil naik ke airship kargo itu ketika akan lepas landas,

Di atas airship mereka menemukan airship itu diawaki oleh black mages. Black mage tidak responsif dan mengabaikan mereka layaknya sebuah robot , bahkan Vivi, yang terkejut bertemu  black mage selain dirinya untuk pertama kalinya. Zidane memasuki kokpit dan mengambil kendali kapal, black mage membiarkan dia melakukannya. Steiner marah dan memerintah Zidane untuk mengubah arah kapal. Black Waltz 3 menyerang airship untuk menculik Garnet, tetapi ketika menyerang pihak black mage mengelilingi Vivi untuk melindunginya.

The Black Waltz 3 ledakan black mage dengan sihir mereka jatuh dari kapal. Vivi marah dan masuk mode Trans, dan sementara Vivi, Steiner dan Zidane melawan Black Waltz 3, Garnet dibiarkan mengendalikan kapal. Zidane mengatakan bahwa ia dapat memilih untuk kembali ke Aleksandria, atau terbang melalui gerbang selatan menuju Lindblum.

Setelah dikalahkan Black Waltz 3 dilempar dari kapal, tetapi masih ada yang mengejar airship kargo . Garnet mencoba untuk memacu airship lebih cepat dan terbang melalui gerbang Selatan seperti gerbang akan ditutup, dan Black Waltz mengejar mereka meledak terjepit gerbang menyebabkan ledakan yang besar, sementara kapal kargo lolos tanpa cedera.

Jika kalian kembali ke Dali lagi kalian akan menemukan orang yang bekerja di peternakan lagi.
close